31 January 2016

Komponen-Komponen Belajar Mengajar Menurut Para Ahli

Komponen-Komponen Belajar Mengajar Menurut Para Ahli. Sebagai suatu sistem tentu saja kegiatan belajar mengajar mengandung sejumlah komponen yang meliputi tujuan, bahan pelajaran, kegiatan belajar mengajar, metode, alat dan sumber serta evaluasi. Penjelasan dari setiap komponen tersebut adalah sebagai berikut:

A. Tujuan Belajar Mengajar

Menurut Usman (2006: 23),tujuan adalah suatu cita-cita yang ingin dicapai dari pelaksanaan suatu kegiatan. Tidak ada suatu kegiatan yang diprogramkan tanpa tujuan karena hal itu adalah suatu hal yang tidak memiliki kepastian dalam menentukan ke arah mana kegiatan itu akan dibawa. Sebagai unsur penting untuk suatu kegiatan maka dalam kegiatan apapun tujuan tidak bisa diabaikan. Demikian juga halnya dalam kegiatan belajar mengajar. Tujuan kegiatan belajar mengajar adalah suatu cita-cita yang dicapai dalam kegiatannya. Kegiatan belajar mengajar tidak bisa dibawa sesuka hati, kecuali untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan.

Tujuan dalam pendidikan dalam pengajaran adalah suatu cita-cita yang bernilai normatif dengan perkataan lain, dalam tujuan terdapat sejumlah nilai yang harus ditanamkan kepada  peserta didik. Nilai-nilai itu nantinya akan mewarnai cara peserta didik bersikap dan berbuat dalam lingkungan sosialnya, baik di sekolah maupun di luar sekolah. Tujuan adalah komponen yang dapat mempengaruhi komponen pengajaran lainnya seperti bahan pelajaran, kegiatan belajar mengajar, pemilihan metode, alat, sumber, dan evaluasi. Semua komponen itu harus bersesuaian dan didayagunakan untuk mencapai tujuan seefektif dan seefesien mungkin. Bila salah satu komponen tidak sesuai dengan tujuan, maka pelaksanaan kegiatan belajar mengajar tidak akan dapat mencapai tujuan yang telah ditetapkan.

Komponen-Komponen Belajar Mengajar Menurut Para Ahli
Komponen-Komponen Belajar Mengajar

B. Bahan Pelajaran

Bahan pelajaran adalah substansi yang akan disampaikan dalam proses belajar mengajar. Tanpa bahan pelajaran proses belajar mengajar tidak akan berjalan. Karena itu, pendidik yang akan mengajar pasti memiliki dan menguasai bahan pelajaran yang akan disampaikannya pada peserta didik. Ada dua persoalan dalam penguasaan bahan pelajaran ini, yakni penguasaan bahan pelajaran pokok dan bahan pelajaran pelengkap.

Bahan pelajaran pokok adalah bahan pelajaran yang menyangkut bidang studi yang dipegang oleh pendidik sesuai dengan profesinya (disiplin keilmuannya). Bahan pelajaran pelengkap atau penunjang adalah bahan pelajaran yang dapat membuka wawasan seorang pendidik agar dalam mengajar dapat menunjang penyampaian bahan pelajaran pokok.

Bahan pelajaran harus diajarkan secara tuntas oleh pendidik, jangan sampai ada yang ketinggalan karena akan berdampak pada sukses atau tidaknya proses belajar mengajar. Biasanya aktivitas peserta didik akan berkurang bila bahan pelajaran yang pendidik berikan tidak atau kurang menarik perhatiannya, disebabkan cara mengajar yang mengabaikan prinsip-prinsip mengajar, seperti apersepsi, korelasi, dan lain-lain.

C. Kegiatan Belajar Mengajar

Kegiatan belajar mengajar adalah inti kegiatan dalam pendidikan. Segala sesuatu yang telah diprogramkan akan dilaksanakan dalam proses belajar mengajar. Dalam kegiatan belajar mengajar akan melibatkan semua komponen pengajaran, kegiatan belajar akan menentukan sejauh mana tujuan yang telah ditetapkan dapat dicapai.

Pendidik dan peserta didik dalam kegiatan belajar mengajar, terlibat secara langsung dalam sebuah interaksi dengan bahan pelajaran sebagai mediumnya. Dalam interaksi itu peserta didiklah yang lebih aktif, bukan pendidik. Pendidik  hanya berperan sebagai motivator dan fasilitator. Inilah sistem pengajaran yang dikehendaki dalam pengajaran dengan pendekatan CBSA (Cara Belajar Siswa Aktif) dalam pendidikan modern. Kegiatan belajar mengajar pendekatan CBSA menghendaki aktivitas peserta didik seoptimal mungkin.

Keaktifan peserta didik menyangkut kegiatan fisik dan mental. Aktivitas peserta didik bukan hanya secara individual, tetapi juga dalam kelompok sosial. Aktivitas peserta didik dalam kelompok sosial akan membuahkan interaksi dalam kelompok. Interaksi dikatakan maksimal bila interaksi itu terjadi antara pendidik dengan semua peserta didik dalam rangka mencapai tujuan yang telah ditetapkan bersama. Dalam kegiatan belajar mengajar, pendidik sebaiknya memperhatikan perbedaan individual peserta didik, yaitu pada aspek biologis, intelektual, dan psikologis. Kerangka berpikir demikian dimaksudkan agar guru mudah dalam melakukan pendekatan kepada setiap peserta didik secara individual. Peserta didik sebagai individu memiliki perbedaan dalam hal sebagaimana disebutkan di atas. Pemahaman terhadap ketiga aspek tersebut akan merapatkan hubungan pendidik dengan peserta didik, sehingga memudahkan melakukan pendekatan penguasaan dalam proses belajar mengajar.

D. Metode Pembelajaran

Menurut Jamarah (2006: 35), Metode adalah suatu cara yang dipergunakan untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan. Dalam kegiatan belajar mengajar, metode diperlukan oleh pendidik dan penggunaannya bervariasi sesuai dengan tujuan yang ingin dicapai setelah pengajaran berakhir. Seorang pendidik tidak akan dapat melaksanakan tugasnya bila ia tidak menguasai satu pun metode mengajar yang dirumuskan dan dikemukakan para ahli psikologi dan pendidikan.

Pendidik tidak harus terpaku dengan menggunakan satu metode saja, tetapi pendidik sebaiknya menggunakan metode yang bervariasi agar jalannya pengajaran tidak membosankan, tetapi menarik perhatian peserta didik. Tetapi juga penggunaan metode yang bervariasi tidak akan menguntungkan kegiatan belajar bila penggunaannya tidak tepat dan sesuai dengan situasi yang mendukungnya dan dengan kondisi psikologi peserta didik. Oleh karena itu, di sinilah kompetensi pendidik diperlukan dalam pemilihan metode yang tepat. Oleh karena itu, pemilihan dan penggunaan metode yang bervariasi tidak selamanya menguntungkan bila pendidik mengabaikan faktor-faktor yang mempengaruhi penggunaannya.

E. Alat Belajar Mengajar

Menurut Ahamda D. Marimba, sebagaimana dikutip oleh Syaiful Bahri Djamarah dan Aswan Zain (2006: 36), alat adalah segala sesuatu yang dapat digunakan dalam rangka mencapai tujuan pengajaran. Sebagai segala sesuatu yang dapat digunakan dalam mencapai tujuan pengajaran, alat mempunyai fungsi, yaitu alat sebagai perlengkapan, alat sebagai pembantu mempermudah usaha mencapai tujuan, dan alat sebagai tujuan.

Alat dapat dibagi menjadi dua macam, yaitu alat dan alat bantu pengajaran. Yang dimaksud dengan alat adalah berupa suruhan, perintah, larangan, dan sebagainya. Sedangkan alat bantu pengajaran adalah berupa globe, papan tulis, batu tulis, batu kapur, gambar, diagram, slide, video, dan sebagainya. Ahli lain membagi alat pendidikan dan pengajaran menjadi alat material dan nonmaterial.

Alat material termasuk alat bantu audiovisual di dalamnya. Penggunaan alat bantu audiovisual dalam proses belajar mengajar sangat didukung oleh Dwyer, salah satu tokoh aliran Realisme. Aliran realisme berasumsi bahwa belajar yang sempurna hanya dapat tercapai jika digunakan bahan-bahan audiovisual yang mendekati realitas. Menurut Miller, dkk. Sebagaimana dikutip oleh Syaiful Bahri Djamarah dan Aswan Zain (2006: 37), lebih banyak sifat bahan audiovisual yang menyerupai realisasi makin mudah terjadi proses belajar. Karenanya, ada kecenderungan dari pihak pendidik untuk memberikan bahan pelajaran sebanyak mungkin dengan memberikan penjelasan yang mendekati realisasi kehidupan dan pengalaman peserta didik.

F. Sumber Pelajaran

Belajar mengajar, telah diketahui, bukanlah berproses dalam kehampaan, tetapi berproses dalam kemaknaan, di dalamnya ada sejumlah nilai yang disampaikan kepada peserta didik. Nilai-nilai itu tidak datang dengan sendirinya, tetapi terambil dari berbagai sumber guna dipakai dalam proses belajar mengajar.

Menurut Udin Saripuddin Winataputra dan Rustana Ardiwinata sebagaimana yang dikutip oleh Syaiful Bahri Djamarah dan Aswan Zain (2006: 37), yang dimaksud dengan sumber-sumber bahan dan belajar adalah sebagai sesuatu yang dapat dipergunakan sebagai tempat di mana bahan pengajaran terdapat atau asal untuk belajar seseorang.

Menurut Sudirman N., dalam buku Strategi Belajar Mengajar karya Syaiful Bahri Djamarah dan Aswan Zein, Sumber belajar sesungguhnya banyak sekali terdapat dimana-mana: di sekolah, di halaman, di pusat kota, di pedesaan, dan sebagainya. Pemanfaatan sumber-sumber pengajaran tersebut tergantung pada kreativitas pendidik, waktu, biaya, serta kebijakan kebijakan lainnya.

Para ahli sepakat dalam mengemukakan sumber-sumber belajar adalah segala sesuatu dapat dipergunakan sebagai sumber belajar sesuai dengan kepentingan guna mencapai tujuan yang telah ditetapkan. Roestiyah, sebagaimana dikutip oleh Syaiful Bahri Djamarah dan Aswan Zain,
mengatakan bahwa sumber-sumber belajar itu adalah:
  1. Manusia (dalam keluarga, sekolah, dan masyarakat)
  2. Buku/perpustakaan
  3. Media massa (majalah, surat kabar, radio, tv dan lain-lain).
  4. Lingkungan
  5. Alat pengajaran (buku pelajaran, peta, gambar, kaset, tape, papan  tulis)
  6. Museum (tempat penyimpanan benda-benda kuno)
  7. Sudirman N, sebagaimana dikutip oleh Syaiful Bahri Djamarah dan Aswan Zain, mengatakan bahwa sumber-sumber belajar itu adalah:
  8. Manusia (people).
  9. Bahan (materials).
  10. Lingkungan (setting).
  11. Alat dan perlengkapan (tool and equipment).
  12. Aktivitas (activities).
  13. Pengajaran berprogram.
  14. Simulasi.
  15. Karya wisata.
  16. Sistem pengajaran modul.

Komponen-Komponen Belajar Mengajar Menurut Para Ahli Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Arya Cakka

0 komentar:

Post a Comment

Dengan hormat,
Mohon berkomentar sesuai dengan topik artikel
Komentar berbau iseng semata tidak akan di publikasikan
Terima kasih