09 October 2016

Prinsip-Prinsip Dasar Akreditasi Sekolah

Prinsip-Prinsip Dasar Akreditasi Sekolah. Prinsip-prinsip dasar yang dijadikan pijakan dalam melaksanakan akreditasi sekolah adalah objektif, efektif, komperhensif, memandirikan, dan keharusan yang didalamnya mengandung penerapan prinsip keadilan (Basnas 2003:5).

Prinsip-Prinsip Dasar Akreditasi Sekolah
Sekolah
Akreditasi sekolah pada hakikatnya merupakan kegiatan penilaian tentang kinerja dan kelayakan penyelenggaraan pendidikan yang ditunjukan oleh suatu sekolah. Dalam pelaksanaan penilaian ini berbagai aspek yang terkait dengan kinerja dan kelayakan itu diperiksa untuk memperoleh informasi tentang keberadaanya. Agar hasil penilaian itu dapat menggambarkan kondisi yang sebenarnya untuk dibandingkan dengan kondisi yang diharapkan, maka dalam prosesnya digunakan indikator-indikator yang dikaitkan dengan kriteria-kriteria yang diinginkan sebagai dasar dalam melakukan penilaian itu.
Dalam pelaksanaan akreditasi sekolah, hasil yang diperoleh harus mampu memberikan informasi yang dapat digunakan sebagai dasar dalam pengambilan keputusan yang tepat oleh pihak-pihak yang terkait, seperti Kepala Sekolah dalam rangka melakukan perencanaan atau peningkatan kualitas, dan pihak pemerintah maupun masyarakat dalam rangka melakukan campur tangan dalam upaya peningkatan kinerja dan kelayakan sekolah itu.

Dalam pelaksanaan akreditasi sekolah fokus penilaian hendaknya tidak terbatas pada komponen-komponen tertentu, tetapi meliputi keseluruhan komponen sekolah. Hasil yang diperoleh dapat menggambarkan secara utuh kondisi kinerja dan kelayakan sekolah tersebut. Kelayakan dan kinerja ini terutama ditinjau dari misi utamanya yaitu memberikan layanan pendidikan dalam rangka membangun generasi yang memiliki pengetahuan, kemampuan, atau kompetensi, mampu menjadi dirinya sendiri, dan bisa menjalani hidup bersama dengan orang lain.

Kewenangan melakukan akreditasi sekolah haruslah berada pada lembaga eksternal sekolah yang bersifat independen. Prosesnya meliputi evaluasi sekolah yang bersangkutan dengan penggunaan instrumen yang disediakan oleh lembaga eksternal yang independen itu.

Adapun hasilnya dapat digunakan untuk keberadaan kelayakan sekolah dibandingkan dengan standar nasional pendidikan yang dijadikan pagu. Dengan mengetahui keberadaan kelayakan sekolah berdasarkan hasil akreditasi selanjutnya kepada sekolah yang belum layak dilakukan pembinaan secara terus-menerus agar mencapai standar yang telah ditetapkan.

Proses akreditasi akan berdampak positif terhadap sekolah yang bersangkutan. Sekolah dapat mengetahui kekuatan dan kelemahanya, dapat melakukan fungsi akuntabilitas, serta dapat berupaya memperbaiki dan meningkatkan kelayakan.

Akreditasi sekolah harus dilaksanakan pada setiap sekolah, baik sekolah negeri maupun sekolah swasta. Sekolah yang akan diakreditasi dapat mengajukan permohonan terlebih dahulu kepada BAS yang berkewenangan, yakni kepada BAS provinsi untuk sekolah menengah dan SLB, atau BAS Kabupaten/kota untuk TK,SD, dan SLTP.

Meskipun pada akhirnya setiap sekolah akan diakreditasi , namun sebelum dilakukan akreditasi tersebut sekolah melakukan persiapan, kemudian mengajukan permohonan kepada BAS untuk dilakukan akreditasi.

Berdasarkan konsep diatas maka akreditasi sekolah dalam penelitian ini diartikan tindakan menilai tingkat kelayakan setiap sekolah melalui tindakan membandingkan keadaan sekolah menurut kenyataan dengan kriteria (standar) yang telah ditetapkan. Akreditasi sekolah dapat diketahui dari tingkat perolehan akreditasi yang sudah diperoleh sekolah setelah diakreditasi dengan klasifikasi : A (amat baik), B (baik), C (cukup), dan tidak terakreditasi.

Prinsip-Prinsip Dasar Akreditasi Sekolah Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Patmasari Kumala

0 komentar:

Post a Comment

Dengan hormat,
Mohon berkomentar sesuai dengan topik artikel
Komentar berbau iseng semata tidak akan di publikasikan
Terima kasih